Monday, March 7, 2011

jejak rinduku, tertinggal di sana.



Damai
Tenang
Bayu memeluk mesra
Hempasan ombak mengucup telinga


Itu,  pertama kali aku ke sana
Biru lautnya
Putih-Biru awannya
Putih pasirnya


Aku merasakan bukan hanya indahnya
Tapi aku merasakan kasih sayangnya
Seperti sabarnya nelayan mendakap ombak
Begitu juga kuharapkan sabarnya aku seorang wanita


Pertama kali itu
Aku tinggalkan jejak-jejak rindu
Istana pasir paling utuh aku dirikan
Harapanku,  aku akan kembali.


Ya,  di Pantai Teluk Kalong itu
Berhembusnya bisikan penantian
Berdirinya istana kesabaran
Kerana nanti aku akan kembali,  bila dia menjadi kekasih halalku..



6 comments:

sahromnasrudin said...

assalamualaikum..

first time singgah dan folo blog ini..

puisi yg sgt menyentuh jiwa..bukan sembarangan org boleh mencipta puisi sebegini..syabas!! awak berbakat...

Siti Nurhayati Dollah said...

Waalaikumusalam.

Terima kasih kerana singgah dan follow.

Jika lahirnya kata-kata dari jiwa, ia juga akan menyentuh ke jiwa. Alhamdulillah, segala puji-pujian hanya untuk-Nya.


Terima kasih sekali lagi :)

ghost writer said...

semoga jangan terdirinya istana yang diperbuat dari pasir...baru sekali ombak melanda sudah roboh dan berubah..pastikan istana kesabaran itu tetap utuh seutuh kasih sayang kamu pada bakal kekasih halalmu.

semoga berbahagia my oldpren.

Siti Nurhayati Dollah said...

Phan, istana pasir yang teguh :) Tidak akan runtuh walau dilanda ombak. Biarlah pantai berubah, tapi kita tetap memanggilnya pantai bukan ;)


InsyaAllah. Terima kasih di atas doa dan harapanmu. Kamu juga, semoga bahagia.

Farhan Zulhusmi said...

insyaallah...walaupun runtuh istana itu dibawa arus....
tapi...tidak bermakna ianya akan terus dibawa pergi...
:-)

Siti Nurhayati Dollah said...

Betul tu. Biarpun runtuh, sekurang-kurangnya sisa runtuhannya masih ada. Kita bina kembali daripada sisa runtuhan.