Sunday, April 17, 2011

Di ruang itu

Sebolehnya ku cuba untuk menjadi diam.  Biarkan mereka bertingkah dalam bahasa sendiri, biarkan saja mereka dengan keangkuhan "keakuan" mereka.  Tapi ada waktunya,  aku lupa pada janji aku sendiri untuk diam.  Sesekali aku bersuara memecahkan  kebisingan tingkah,  aku melawan angkuh mereka dengan bicaraku.



Pada akhirnya,  aku yang merasakan kesepian dalam bahasaku sendiri.  Mereka masih dengan riuh suara tingkah dan angkuh.  Sedangkan akulah yang dibenci. Akulah yang menjadi salah. Akulah yang akhirnya menyesal kerana bersuara.

0 bicara balasan:

 

Blog Template Disediakan oleh YummyLolly.comDiubah suai oleh Mrs.Ayie